Ayam Jago (Bangkok) "Breeding" Sungai Penuh – Kerinci

SISTEM PERNAPASAN AYAM KITA


Organ Pernapasan
Ayam bernapas dengan menggunakan paru-paru dan kantong udara (air sacs). Secara umum sistem pernapasan dari unggas didukung oleh beberapa organ, yaitu lubang hidung, larinx, trakhea, srinx, bronkhi, paru-paru, kantung udara dan rongga tulang (North, 1978) dan tampak pada gambar. Secara umum diuraikan sebagai berikut:

Lubang hidung (nares anteriores). Lubang hidung (nares anteriores). Berjumlah sepasang, terdapat pada pangkal rostrum bagian dorsal dan merupakan lubang masuk pertama yang berhubungan dengan luar. Nares posteriores (lubang hidung dalam), terletak pada palatum dan hanya satu buah di tengah (Radiopoetrao, 1991).

Larink (larynx). Larink disokong oleh cartilago cricoidea dan cartilago arytenoidea yang berjumlah sepasang (Radiopoetra, 1991).

Trachea (trakhea). Trakhea merupakan lanjutan dari larink kearah kaudal. Berupa suatu pita yang mempunyai cincin-cincin tulang yang disebut annulus trachealis (Radiopoetra, 1991).

Srink/pita suara (srynx). Srink terdapat pada bagian bifurcatio tracheae, tersusun dari beberapa annulus trachealis pada bagian kaudal dan annulus bronchialis pada daerah kranial. Alat ini membatasi bagian yang melebar yang disebut tympanum (Radiopoetro, 1991). Pita suara atau bagian jakun bawah pada batang tenggorok (percabangan bronki menjadi dua) ini menghasilakan suara pada unggas. Pita suara merupakan satu-satunya bagian alat pernapasan yang mampu menghasilkan suara, sedangkan jakun merupakan bagian pembentuk suara (Nesheim et al., 1979; Akoso, 1993).

http://pertanian.uns.ac.id/~adimagna/Paru.jpg

Keterangan: 1. Nares, 2. Glottis, 3. Larynx, 4. Trachea, 5. Syrinx, 6. Bronchi dan 7. Pulmo

Bagian-bagian dari organ pernapasan ayam

Bronchi (bronkhi). Bronkhi merupakan percabangan dari trakhea ke arah kanan dan kiri (bronchus dexter dan broncus sinister), dengan tempat percabangan yang disebut bifurcatio trachea. Batang tenggorok ini masih terbagi lagi menjadi bronchi lateralis yang masing-masing terbagi lagi menjadi parabronchi (Radiopoetro, 1991).

Paru-paru (lung/pulmo). Paru-paru terdapat pada bagian ujung-ujung bronkhi berjumlah sepasang dan melekat pada bagian dorsal thorax. Paru-paru terbungkus oleh selaput yang disebut pleura (Radiopoetro, 1991). Paru merupakan organ yang sangat penting peranannya dalam pernapasan. Fungsi utamanya untuk mencukupi oksigen yang diperlukan oleh tubuh untuk pembakaran dan untuk pembentukan tenaga. Juga berfungsi untuk mengeluarkan sisa pembakaran yang berupa karbon dioksida dan uap air. Struktur paru-paru ayam sangat kaku dan selama bernapas hanya terjadi sedikit gerakan mengembang dan mengempis (Akoso, 1993).

Kantung udara (air sacs). Kantung udara (saccus pneumaticus) terdiri dari air sac/saccus: abdominalis (aa/terdapat diantara lipatan intestinum), thoracalis anterior (ata/terletak pada dinding sisi tubuh pada rongga dada sebelah muka), thoracalis posterior (atp/terletak dibelakang thoracalis anterior), interclavicularis (ai/terletak di median, hanya satu buah dan berhubungan dengan kedua paru-paru) dan cervicalis (ac/terletak pada leher dan berjumlah dua pasang). Semua bagian air sacs tersebut berhubungan dengan cavum pnumaticus (Radiopoetro, 1991).

Kantung udara merupakan suatu rongga dengan dinding jaringan tipis dan halus sehingga sulit dikenali pada posisi mengempis. Ayam yang sudah mati sukar diketahui kantung udaranya, karena posisi mengempis, sehingga perlu pengamatan secara cermat sewaktu bedah bangkai (Akoso, 1993). Kantung udara selain membantu dalam proses pernapasan pada waktu terbang (bertarung. red.) juga berfungsi.

i. Membantu mempertahankan suhu luar oleh pengaruh keadaan luar.
ii. Membantu memperkeras suara.
iii. Meringankan tubuh.
iv. Mengapungkan tubuh di udara.
v. Membantu difusi dari darah untuk diekskresikan lewat paru-paru sebagai uap air.

http://pertanian.uns.ac.id/~adimagna/Airsac.jpg

Bagian-bagian dari kantung udara

Mekanisme Pernapasan

Paru-paru letaknya menempel pada tulang rusuk bagian atas pada rongga dada. Udara yang dihirup karena ada tekanan akan masuk kedalam kantung udara dan didistribusikan kembali masuk atau keluar dari paru-paru. Distribusi udara karena aktivitas kontraksi otot pendukung pernapasan pada unggas ada dua cara, secara inspirasi dan ekspirasi (Neheim et al., 1979).

Berbeda dengan mamalia, unggas mempunyai paru-paru lebih kecil sehingga memerlukan pendukung yang berupa kantung udara dan rongga tulang (North, 1978). Mekanisme kerja pernapasan pada ayam dengan bantuan kantung udara dengan dua cara, yaitu pada waktu istirahat dan pada waktu terbang (bertarung. red.).

Istirahat. Pada waktu istirahat saat inspirasi, costae bergerak ke arah cranioventral, sehingga cavum thornealis membesar, paru-paru mengembang dan udara masuk ke dalam paru-paru. Pada saat ekspirasi, costae kembali pada kedudukan semula, cavum thornealis mengecil, paru-paru mengempis dan udara keluar. Beberapa otot yang berfungsi pada ekspirasi adalah musculus intercostalis internus, musculus rectus abdominis, musculus obliquus abdominis externus dan musculus transversus abdominis.

Terbang. Pada waktu terbang (bertarung. red.) yang berfungsi adalah saccus interclavicularis dan saccus axilaris. Apabila sayap diturunkan saccus axilaris terjepit, sehingga saccus interclavicularis menjadi longgar, begitu pula sebaliknya apabila sayap diangkat saccus axilaris membesar dan saccus interclavicularis mengecil. Pada peristiwa ini akan mengakibatkan terjadinya pergantian udara pada paru-paru (Radiopoetra, 1991).

Pernapasan dan Pengaturan Temperatur Ayam

Unggas mempunyai suatu mekanisme yang kompleks untuk mempertahankan suhu tubuhnya dengan cara melepas dan memproduksi panas. Pengeluaran panas tubuh pada unggas amat penting karena unggas tidak mempunyai kelenjar keringat, sehingga kerja dari paru-paru dan air sac amat penting untuk menurunkan suhu pada tubuhnya. Pengaturan keseimbangan kadar air dan pelepasan panas banyak dipengaruhi oleh proses inspirasi melaui hidung, saluran pernapasan, paru-paru dan kantung udara (Nesheim et al., 1979).

Untuk mempertahankan suhu tubuhnya unggas menggunakan mekanisme yang kompleks dengan cara pengaturan produksi dan pelepasan panas:

Suhu di bawah 80^F. Pada kondisi suhu lingkungan di bawah 80^F unggas melakukan mekanisme pertahanan suhu tubuh melalui radiasi, konveksi dan konduksi. Pembuangan panas tubuh melalui seluruh permukaan tubuh, terutama yang tidak ditumbuhi bulu dan sekitar 40% melalui bagian kepala (mulut, hidung, comb, pial dan kulit).

Suhu di atas 80^F. Pada kondisi suhu lingkungan di atas 80^F pelepasan panas melalui mekanisme evaporasi dengan cara pembuangan uap air melalui saluran pernapasan (panting). Panting merupakan mekanisme yang penting sebab unggas akan berusaha menjaga temperatur tubuh konstan (di bawah suhu lingkungan) pada kondisi suhu lingkungan yang tinggi (Nesheim et al., 1979). Pada kondisi panting ayam mengalami cekaman panas (stress panas) sehingga tampak megap-megap, tubuh posisi menyentuh tanah dan bulu-bulu ditegakkan dan kadang-kadang ayam selalu minum untuk menjaga keseimbangan kadar air dan pelepasan panas tubuh.

sumber: http://pertanian.uns.ac.id/~adimagna/index.html.htm

About these ads

One response

  1. Pingback: RESPIRATORY SYSTEM OUR CHICKEN | AYAM KERINCI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.